Saturday, March 14, 2015

Review Man’s search for meaning

Buku ini ber :
Judul : Man’s search for meaning
Penulis : Victor E. Frankl
ISBN : 0-671-66736-X
Penerbit : A Washington Square Press Publication of POCKET BOOKS, a division of Simon & Schuster Inc.
Wujud :



Buku ini memiliki kelebihan yakni adanya pengalaman dari Fiktor Frankl dalam Camp Konsentrasi,
Namun kekurangannya adalah ketika masuk ke part satu dan part kedua ada kalimat yang kurang enak menurutku sih, sehingga aku hilangkan.

Berikut isinya yang tidak semuanya saya terjemahkan dengan bantuan google terjemahan yang di edit dikit.


Pengalaman dalam Kamp Konsentrasi

Ini adalah kisah dalam camp konsentrasi, yang diberitahu oleh salah satu korban yang selamat tersebut. Kisah ini tidak berkaitan dengan kengerian yang besar, yang sudah digambarkan cukup sering (meskipun kurang sering dipercaya), tetapi dengan banyak siksaan kecil.

Dengan kata lain, ia akan mencoba untuk menjawab pertanyaan ini: Bagaimana adalah kehidupan sehari-hari di kamp konsentrasi tercermin dalam pikiran tahanan rata-rata?

Sebagian besar peristiwa yang dijelaskan di sini tidak terjadi di kamp-kamp besar dan terkenal, tapi di yang kecil di mana sebagian besar pemusnahan nyata terjadi.

Cerita ini bukan tentang penderitaan dan kematian besar pahlawan dan martir, juga bukan tentang tahanan yang bertindak sebagai wali, memiliki khusus hak - atau tahanan terkenal.

Jadi tidak begitu banyak peduli dengan penderitaan perkasa, tetapi dengan pengorbanan, penyaliban dan kematian tentara besar korban yang tidak diketahui dan tidak tercatat.


Pria yang mencari makna

tahanan umum, yang melahirkan tidak ada yang membedakan menandai pada lengan mereka. Meskipun tahanan biasa memiliki sedikit atau tidak makan, tidak pernah lapar; pada kenyataannya banyak yang bernasib lebih baik di kamp dari mereka telah di seluruh hidup mereka.

Seringkali mereka lebih sulit di tahanan daripada adalah penjaga, dan mengalahkan mereka lebih kejam daripada laki-laki SS lakukan.

Tentu saja, yang dipilih hanya dari para tahanan yang karakter berjanji untuk membuat mereka cocok untuk seperti prosedur, dan jika mereka tidak mematuhi apa yang diharapkan dari mereka, mereka segera diturunkan.

Mereka segera menjadi seperti laki-laki SS dan kamp sipir dan dapat dinilai pada serupa psikologis dasar. Sangat mudah bagi orang luar untuk mendapatkan konsepsi yang salah hidup kamp, ​​konsepsi bercampur dengan sentiment dan kasihan.

Dia tidak tahu dari perjuangan keras untuk Keberadaan yang berkecamuk di antara para tahanan. Ini adalah perjuangan tak henti-hentinya untuk roti sehari-hari dan kehidupan sendiri, untuk kepentingan sendiri satu atau untuk itu dari seorang teman baik.

Mari kita ambil kasus transportasi yang secara resmi mengumumkan untuk mentransfer sejumlah tahanan ke kamp lain; tapi itu cukup aman menebak bahwa tujuan akhir akan menjadi kamar gas.

Sebuah pilihan tahanan yang sakit atau lemah tidak mampu pekerjaan akan dikirim ke salah satu kamp pusat besar yang dilengkapi dengan kamar gas dan krematorium.

Proses seleksi adalah sinyal untuk gratis melawan antara semua tahanan, atau kelompok terhadap kelompok.

Semua yang penting adalah bahwa nama sendiri dan bahwa teman seseorang yang menyeberang dari daftar korban, meskipun semua orang tahu bahwa untuk setiap orang diselamatkan lain Korban harus ditemukan.

Sejumlah pasti tahanan harus pergi dengan masing-masing transportasi. Itu tidak terlalu penting yang, karena masing-masing mereka hanyalah nomor.

Pada penerimaan mereka ke kamp (setidaknya ini adalah metode di Auschwitz) semua dokumen mereka telah diambil dari mereka, bersama-sama dengan harta benda mereka yang lain.

Setiap tahanan telah memiliki kesempatan untuk mengklaim fiktif nama atau profesi; dan untuk berbagai alasan banyak melakukan ini.

Pihak berwenang hanya tertarik pada tawanan angka. Angka-angka ini sering tato di kulit mereka, dan juga harus dijahit ke tempat tertentu pada celana, jaket, atau jas.

Setiap penjaga yang ingin membuat biaya terhadap tahanan hanya melirik nya nomor (dan bagaimana kita takut pandang seperti itu!); ia tidak pernah meminta namanya.

Untuk kembali ke konvoi hendak berangkat. Ada waktu atau keinginan untuk mempertimbangkan moral atau etika masalah.

Setiap manusia dikendalikan oleh satu pikiran hanya: untuk menjaga dirinya hidup untuk keluarga menunggu dia di rumah, dan untuk menyelamatkan teman-temannya. Tanpa ragu-ragu,

Oleh karena itu, ia akan mengatur napi lain, lain "nomor," untuk mengambil tempat di transportasi. Seperti telah saya sebutkan.

Tapi selain dari pemilihan Capos yang dilakukan oleh SS, ada semacam proses self-memilih akan di sepanjang waktu di antara semua tahanan.

Secara rata-rata, hanya para tahanan bisa tetap hidup yang, setelah bertahun-tahun trekking dari kamp ke kamp, ​​telah kehilangan semua keberatan di perjuangan mereka untuk keberadaan; mereka siap untuk menggunakan segala cara, jujur ​​dan sebaliknya, bahkan kekuatan brutal, pencurian, dan pengkhianatan dari teman-teman mereka, dalam rangka untuk menyelamatkan mereka sendiri.

Kami yang datang kembali, dengan bantuan banyak peluang beruntung atau mukjizat - apa pun yang mungkin memilih untuk memanggil mereka - kita tahu: yang terbaik dari kami tidak kembali.

Banyak rekening faktual tentang kamp konsentrasi sudah pada catatan. Di sini, fakta akan signifikan hanya sejauh mereka adalah bagian dari pengalaman manusia. Itu adalah sifat yang tepat dari pengalaman ini bahwa berikut esai akan mencoba untuk menjelaskan.

Bagi mereka yang memiliki menjadi tahanan di kamp, ​​ia akan mencoba untuk menjelaskan mereka pengalaman dalam terang pengetahuan masa kini.

Dan bagi mereka yang belum pernah di dalam, mungkin membantu mereka untuk memahami, dan di atas semua untuk mengerti, pengalaman persentase hanya terlalu kecil tahanan yang selamat dan yang sekarang menemukan kehidupan yang sangat sulit.

Mantan tahanan sering mengatakan, "Kami tidak suka berbicara tentang pengalaman kami. Tidak ada penjelasan yang diperlukan bagi mereka yang telah di dalam, dan lain-lain akan memahami bagaimana kita tidak merasa itu atau bagaimana kita rasakan sekarang. "

Untuk mencoba presentasi metodis subjek sangat sulit, psikologi memerlukan tertentu ilmiah detasemen.

Tapi apakah seorang pria yang membuat nya pengamatan sementara dia sendiri adalah tahanan memiliki sifat- diperlukan detasemen? Detasemen tersebut diberikan kepada orang luar, tapi dia terlalu jauh untuk membuat laporan nilai riil. Hanya manusia di dalam tahu.


BAGIAN DUA Logotherapy dalam nutshell *

Saya teringat dokter Amerika yang sekali muncul di kantor saya di Wina dan bertanya, "Sekarang, Dokter, apakah Anda psikoanalis?" dimana penulis buku menjawab, "Tidak persis psikoanalis, katakanlah seorang psikoterapis. "Kemudian ia melanjutkan pertanyaan * Bagian ini, yang telah direvisi dan diperbarui, pertama kali muncul sebagai "Konsep Dasar Logotherapy" dalam edisi 1962 dari Laki-laki mencari arti.

Saya: "Apa sekolah Anda berdiri?" Aku menjawab, "Ini adalah teori saya sendiri; itu disebut logotherapy. "" Bisakah Anda ceritakan dalam satu kalimat apa yang dimaksud dengan logotherapy? " tanyanya. "Setidaknya, apa bedanya antara psikoanalisis dan logotherapy? "

"Ya," kataku, "tapi di tempat pertama, bisa Anda ceritakan di satu kalimat apa yang Anda pikirkan esensi dari psikoanalisis? adalah "Ini adalah jawabannya:" Selama psikoanalisis, pasien harus berbaring di sofa dan memberitahu Anda hal yang kadang-kadang sangat tidak menyenangkan untuk diceritakan."

Lalu saya segera membalas dengan berikut improvisasi: "Sekarang, di logotherapy pasien mungkin tetap duduk tegak tapi dia harus mendengar hal-hal yang kadang-kadang sangat tidak menyenangkan untuk mendengar. "

Tentu saja, hal ini dimaksudkan bercanda dan bukan sebagai Versi kapsul logotherapy. Namun, ada sesuatu di dalamnya, karena logotherapy, dibandingkan dengan psikoanalisis, adalah metode yang kurang retrospektif dan kurang mawas diri.

Logotherapy berfokus lebih pada masa depan, yang mengatakan, pada makna menjadi dipenuhi oleh pasien di masa depannya. (Logotherapy, memang, adalah makna berpusat psikoterapi.)

Pada saat yang sama, logotherapy defocuses semua setan-lingkaran formasi dan mekanisme umpan balik yang bermain seperti peran besar dalam perkembangan neurosis. Dengan demikian, khas keegoisan dari neurotik yang rusak bukannya terus dipupuk dan diperkuat.

Yang pasti, pernyataan semacam ini adalah penyederhanaan yang berlebihan ; namun dalam logotherapy pasien sebenarnya dihadapkan dengan dan reorientasi terhadap arti nya hidup.

 Dan untuk membuatnya menyadari arti ini bisa berkontribusi banyak untuk kemampuannya untuk mengatasi neurosis nya.

Mari saya jelaskan mengapa saya telah bekerja istilah "Logotherapy" sebagai nama untuk teori saya. Logos adalah Kata Yunani yang menunjukkan "makna." Logotherapy, atau, seperti yang telah disebut oleh beberapa penulis, "The Third Wina Sekolah Psikoterapi, "berfokus pada makna eksistensi manusia serta pada manusia mencari makna tersebut.

Menurut logotherapy, kita ini berjuang untuk menemukan makna dalam kehidupan seseorang adalah kekuatan motivasi utama dalam diri manusia.

Itulah sebabnya saya berbicara tentang keinginan untuk makna berbeda dengan kesenangan Prinsip (atau, seperti kami juga bisa istilah itu, keinginan untuk kesenangan) yang psikoanalisis Freudian berpusat, serta berbeda dengan keinginan untuk menyala yang Adlerian psikologi, menggunakan istilah "berjuang untuk keunggulan, "difokuskan.


Keinginan Untuk bermakna

Manusia mencari makna adalah motivasi utama dalam hidupnya dan bukan "rasionalisasi sekunder" dari dorongan naluriah. Makna ini unik dan spesifik dalam hal ini harus dan dapat dipenuhi olehnya sendiri; hanya kemudian apakah itu mencapai signifikansi yang akan memuaskan kemauan sendiri untuk bermakna.

Ada beberapa penulis yang berpendapat bahwa makna dan nilai-nilai yang "tidak lain mekanisme pertahanan, formasi reaksi dan sublimasi. "

Tapi seperti saya sendiri, saya tidak akan mau hidup hanya demi saya "Mekanisme pertahanan," atau akan saya siap untuk mati hanya demi saya "Formasi reaksi." bagaimanapun, mampu hidup dan bahkan mati demi cita-cita dan nilai-nilai!

Sebuah jajak pendapat opini publik dilakukan beberapa tahun yang lalu di Perancis. Hasil penelitian menunjukkan bahwa 89 persen dari orang yang disurvei mengakui bahwa manusia membutuhkan "sesuatu" demi yang hidup.

Selain itu, 61 persen mengakui bahwa ada sesuatu, atau seseorang, dalam kehidupan mereka sendiri yang oleh karenanya mereka bahkan siap untuk meninggal dunia.

Saya mengulangi jajak pendapat ini di departemen rumah sakit saya di Vienna di antara kedua pasien dan personil, dan hasilnya adalah praktis sama seperti di antara ribuan orang disaring di Perancis; perbedaan hanya 2 persen.

Survei lain statistik, dari 7.948 siswa di empat puluh delapan perguruan tinggi, dilakukan oleh para ilmuwan sosial dari Johns Hopkins University.

Awal mereka Laporan ini merupakan bagian dari studi dua tahun yang disponsori oleh Institut Nasional Kesehatan Mental. Ditanya apa mereka dianggap "sangat penting" bagi mereka sekarang, 16 persen dari siswa diperiksa "membuat banyak uang "; 78 persen mengatakan gol pertama mereka" menemukan tujuan dan makna hidup saya. "

Tentu saja, mungkin ada beberapa kasus di mana seorang individu perhatian dengan nilai-nilai yang benar-benar kamuflase tersembunyi konflik batin; tetapi, jika demikian, mereka mewakili pengecualian dari aturan daripada aturan itu sendiri.

Di kasus ini kita harus benar-benar berurusan dengan pseudovalues, dan dengan demikian mereka harus membuka kedok. Unmasking,

Namun, harus berhenti segera setelah satu dihadapkan dengan apa yang otentik dan asli pada manusia, misalnya, manusia keinginan untuk hidup yang bermakna sebagai mungkin.

Jika itu tidak berhenti kemudian, satu-satunya hal yang "membuka selubung psikolog "benar-benar membuka kedok adalah sendiri" motif tersembunyi " - Yaitu, kebutuhan sadar untuk merendahkan dan terdepresiasi apa yang asli, apa yang benar-benar manusia, dalam diri manusia.


FRUSTRASI EKSISTENSIAL

Kehendak manusia untuk makna juga dapat frustrasi, dalam hal logotherapy berbicara tentang "frustrasi eksistensial."Istilah "eksistensial" dapat digunakan dalam tiga cara: untuk merujuk (1) eksistensi itu sendiri, yaitu, secara khusus Modus manusia makhluk; (2) makna keberadaan; dan (3) yang berjuang untuk menemukan makna konkrit dalam Keberadaan pribadi, yang mengatakan, keinginan untuk makna.

Frustrasi eksistensial juga dapat menyebabkan neurosis. Untuk jenis neurosis, logotherapy telah menciptakan Istilah "neurosis noögenic" berbeda dengan neurosis di pengertian tradisional kata, yaitu, psikogenik neurosis.

Neurosis Noögenic memiliki asal mereka tidak psikologis melainkan di "noölogical" (dari yang Noos Yunani yang berarti pikiran) dimensi manusia Keberadaan.

Ini adalah istilah logotherapeutic lain yang menunjukkan sesuatu yang berkaitan dengan khusus dimensi manusia.


Neurosis NOÖGENIC

Neurosis Noögenic tidak muncul dari konflik antara dorongan dan naluri melainkan dari eksistensial masalah. Di antara masalah tersebut, frustrasi dari keinginan untuk makna memainkan peran besar.

Hal ini jelas bahwa dalam kasus-kasus noögenic sesuai dan terapi yang memadai tidak psikoterapi pada umumnya melainkan Logotherapy; terapi, yaitu, yang berani untuk memasuki dimensi khusus manusia.

Izinkan saya mengutip contoh berikut: A tinggi Diplomat Amerika datang ke kantor saya di Wina pada memesan untuk melanjutkan perawatan psikoanalitik yang ia mulai lima tahun sebelumnya dengan seorang analis di New York.

Pada awalnya saya bertanya kepadanya mengapa dia berpikir ia harus dianalisis, mengapa analisisnya telah mulai di tempat pertama.

Ternyata pasien itu puas dengan karirnya dan menemukan paling sulit untuk mematuhi kebijakan luar negeri Amerika.

Dia Analis, bagaimanapun, telah mengatakan kepadanya lagi dan lagi bahwa dia harus mencoba untuk mendamaikan dirinya dengan ayahnya; karena pemerintah AS serta atasannya adalah "apa-apa selain" gambar ayah dan, akibatnya, ketidakpuasan dengan pekerjaannya adalah karena kebencian dia sadar memendam arah ayahnya.

Melalui Analisis berlangsung selama lima tahun, pasien telah diminta lebih dan lebih untuk menerima interpretasi analis nya sampai akhirnya dia tidak bisa melihat hutan realitas untuk pohon simbol dan gambar.

Setelah beberapa wawancara, itu jelas bahwa kehendak-Nya untuk arti frustrasi oleh panggilannya, dan dia benar-benar merindukan untuk terlibat dalam beberapa jenis pekerjaan lain.

Karena ada Tidak ada alasan untuk tidak menyerah profesinya dan memulai satu yang berbeda, ia melakukannya, dengan sebagian besar hasilnya memuaskan.

Dia tetap puas dalam hal ini pekerjaan baru selama lebih dari lima tahun, saat ia baru-baru ini dilaporkan.

Saya ragu bahwa, dalam hal ini, aku sedang berhadapan dengan kondisi neurotik sama sekali, dan itulah sebabnya saya pikir bahwa ia tidak perlu psikoterapi apapun, atau bahkan logotherapy, karena alasan sederhana bahwa ia tidak sebenarnya pasien.

Tidak setiap konflik selalu neurotik; beberapa jumlah konflik adalah normal dan sehat. Dalam penderitaan arti yang sama tidak selalu Fenomena patologis; bukannya-gejala yang obek neurosis, penderitaan mungkin menjadi manusia prestasi, terutama jika penderitaan tumbuh dari frustrasi eksistensial.

Saya akan ketat menyangkal bahwa seseorang mencari makna keberadaannya, atau bahkan nya diragukan itu, dalam setiap kasus berasal dari, atau hasil, penyakit.

Frustrasi eksistensial itu sendiri tidak patologis atau patogen. Perhatian seorang pria, bahkan keputusasaannya, selama worthwhileness hidup adalah distress eksistensial tetapi tidak berarti penyakit mental.

Mungkin saja bahwa menafsirkan pertama dalam hal kedua memotivasi dokter untuk mengubur pasiennya eksistensial keputusasaan di bawah tumpukan penenang obat. Ini adalah tugas miliknya, bukan, untuk pilot pasien melalui eksistensialnya krisis pertumbuhan dan perkembangan.

Logotherapy menganggap tugas sebagai yang untuk membantu pasien untuk menemukan makna dalam hidupnya.

Karena logotherapy membuatnya menyadari logo tersembunyi keberadaannya, itu adalah proses analisis. Sejauh ini, logotherapy menyerupai psikoanalisis.

Namun, dalam upaya logotherapy untuk membuat sesuatu sadar lagi tidak membatasi kegiatan untuk fakta insting dalam individu sadar tetapi juga peduli untuk realitas eksistensial, seperti makna potensi keberadaannya harus dipenuhi serta kehendak untuk yang berarti.

Setiap analisis, bagaimanapun, bahkan ketika itu menahan diri dari termasuk dimensi noölogical dalam Surat Proses terapi, mencoba untuk membuat pasien sadar apa dia benar-benar merindukan di kedalaman keberadaannya.


Logotherapy menyimpang dari psikoanalisis sejauh menganggap manusia makhluk yang utama keprihatinan terdiri dalam memenuhi arti, bukan di hanya kepuasan dan kepuasan dorongan dan naluri.

No comments:

Post a Comment

Alamat Website

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...