Saturday, February 13, 2016

Alasan harus berkunjung ke Sumatera Selatan

Hai, kali ini saya tertarik untuk mengikuti lomba blog “Wonderful Sriwijaya” yang gambarnya ada di bawah ini.

Gambar Lomba Blog Wonderful Sriwijaya, Sumber : Google



Kenapa saya harus berkunjung ke Sumatera Selatan?

Soalnya saya tertarik untuk mengetahui kebudayaan, tempat wisata dan berwisata kuliner. Mengenai kebudayaan di Sumatera Selatan, bisa baca tulisan saya di http://hatidanpikiranjernih.blogspot.co.id/2016/02/mengenal-kebudayaan-sumatera-selatan.html

Untuk tempat wisata, bisa baca tulisan saya berikut ini

Jembatan Ampera
Jembatan ini terletak di kota Palembang, Provinsi Sumatera Selatan. Jembatan Ampera, yang telah menjadi simbol kota, terletak di tengah-tengah kota dan menghubungkan Seberang Ulu dan Seberang Ilir Musi daerah. Selain kuliner, Palembang juga dikenal Jembatan Ampera yang menjadi ikon Kota Palembang. Jembatan ini dibangun pada April 1962.

Benteng Kuto Besak (benteng)
Kuto Besak Fort adalah bangunan istana di abad ke-18 yang telah menjadi pusat Palembang kesultanan. Kuto Besak Forth dibangun pada tahun 1780 oleh un-dikenal arsitek dan proyek kepala adalah orang Cina. Kuto Besak Fort berdiri di 10meters tinggi. Dari sini, Anda dapat melihat lalu lintas kapal di sungai Musi. Benteng ini adalah kebanggaan masyarakat Palembang karena batu ini benteng adalah yang terbesar dan satu-satunya benteng di Palembang yang digunakan untuk melawan kolonial.

Sungai Musi
Sungai Musi telah dikenal sebagai sungai terpanjang di pulau Sumatera, yang berjarak sekitar 750 kilometer. Mulai dari hulu di Kepahiang, Bengkulu, Musi River mengalir jauh melalui Sumatera Selatan dan membagi Palembang ke Seberang Ilir di sisi utara dan Seberang Ulu di sisi selatan. Sungai ini membentuk delta dan sebagai mendistribusikan di pusat kota Sungsang.

Pulau Kemaro
Pulau Kemaro adalah sebuah pulau kecil di sungai Musi. Hal ini terletak di delta Musi River.It dapat dicapai dengan transportasi umum dan pribadi sekitar 30 menit dari pusat kota. Atau bisa juga dicapai dengan sewa perahu yang memiliki stand by di depan Kuto Besak dengan sekitar 45 sampai 60 menit. Nama pulau Kemaro berarti 'Pulau ini selalu kering dan tidak pernah berair meskipun ada pasang'. Pulau ini tampak seperti sebuah pulau terapung.

Gunung Dempo
Gunung Dempo adalah gunung tertinggi di Sumatera Selatan. Mt. Dempo juga merupakan puncak tertinggi di pegunungan Bukit Barisan yang membentang sepanjang seluruh Pulau Sumatera, membentuk tis backbone.

Di kawasan hutan Gunung Dempo ada sungai kecil dengan air jernih. Para pendaki dapat mengambil air sungai ini sebagai air minum untuk perjalanan. Untuk mendaki, pengunjung harus melalui kawasan hutan dengan menelusuri jalan yang penuh dengan banyak akar pohon-pohon besar. Hutan itu sendiri padat dan terpencil, sehingga kadang-kadang Anda akan mendengar suara kicau burung.

Bidadari Waterfall
Bidadari air terjun adalah tujuan wisata alam di Lahat. Bidadari terjun memiliki sekitar 30 meter tinggi atau sama dengan bangunan 10 lantai. Masyarakat setempat memiliki nama lain air terjun Bidadari; Ayek Asem. Dekat ke air terjun Bidadari, ada juga air terjun yang indah lainnya, seperti air terjun Bujang Gadis, air terjun Sumbing dan air terjun Naga.

Temam Waterfall
Temam air terjun ini berbeda dengan orang lain air terjun yang biasa kita kunjungi. Air terjun ini terbentuk secara alami dan memanjang tinggi sekitar 12 meter dan 25 meter lebar. Keunikan batu berlubang dan melengkung di bawah air terjun yang biasa digunakan oleh pengunjung untuk duduk dan menikmati sensasi air terjun di depan mereka. Temam air terjun ini terletak di Desa Rahma, Lubuk Linggau, Provinsi Sumatera Selatan. Di bagian atas air terjun, ada juga jembatan gantung di 100m panjang, sehingga para pengunjung bisa menikmati Temam terjun dari jembatan ini di sekitar 50 m jarak.

Megalit Relics
Dalam laporan dari Institute for Tim Penelitian Arkeologi Palembang menyebutkan bahwa umumnya, Pagaralam dan Lahat situs megalitik terletak di 400 m ketinggian yang memiliki curah hujan yang tinggi sepanjang tahun. Anda dapat melihat beberapa peninggalan zaman Megalitikum yang diperkirakan berusia lebih dari 1.000 tahun. Peninggalan batu besar yang Menhir, Dolmen, Grave Stone, patung, Lumpang Batu, Batu Dakon, punden dan sebagainya.

Bukit Serelo
Serelo Hill adalah salah satu bukit yang unik di Indonesia, terletak di Kabupaten Sumatera Selatan Lahat. The Hill sering disebut sebagai bukit menunjukkan kebanyakan orang karena bentuk bukit yang membentuk titik mencuat ke langit. Serelo Hill terletak sekitar 270km dari Palembang, Sumatera Selatan. Dari Palembang, bukit dapat ditempuh dengan perjalanan sekitar 4-5 jam menggunakan kendaraan roda empat.

Songket
Songket adalah kain yang dimiliki keluarga brokat tekstil Indonesia. Ini adalah tenunan tangan sutra atau katun, dan berpola rumit dengan emas atau perak benang. Benang metalik menonjol terhadap kain latar belakang untuk menciptakan efek berkilauan. Dalam proses tenun benang logam dimasukkan dalam antara sutra atau katun pakan (latitudinal) benang dalam teknik yang disebut pelengkap menenun.

Danau Ranau
Di samping Danau Toba, Pulau Sumatera juga memiliki Danau Ranau, danau terbesar kedua di Sumatera. Tidak hanya yang luas dan indah, udara di sekitar danau juga sangat dingin. Danau Ranau terletak di perbatasan Lampung Barat, Lampung dan Kabupaten Ogan Komering Ulu Selatan, Provinsi Sumatera Selatan. Untuk tur di sekitar danau yang memiliki sekitar 44 km2 luas, pengunjung dapat menggunakan perahu motor, yang dikenal sebagai 'Ketek'.

Di Banyuasin
Desa Sungsang
Sungsang sebagai desa wisata di Kabupaten Banyuasin, terkenal dengan pemandangan alam yang indah. Selain memiliki dingin dan keindahan panorama alam, desa Sungsang juga memiliki 240.000 meter persegi lebar yang merupakan kombinasi dari Sungsang I ke Sungsang IV terdiri dari pulau dan dikelilingi oleh sungai dan laut sehingga terkenal untuk nya ikan, udang, kerang, kepiting yang diperdagangkan untuk masyarakat lokal perlu dan untuk ekspor.

kabupaten kota yang konon dibangun sejak abad ke-17 adalah terdiri dari empat desa, yaitu Sungsang I sampai IV. Empat desa yang terletak di tepi sungai meluas hanya 3,5 km. Keunikan lainnya adalah ketika kami berjalan di jalan-jalan yang terbuat dari beton cor di atas sungai. Kami hanya membutuhkan waktu 15-20 menit untuk berjalan santai melalui empat desa. Apakah ada tempat lain di bumi ini yang bisa kita temukan desa seperti di Sungsang, yang dalam waktu singkat bisa melalui empat desa sekaligus?

kebiasaan pernikahan Sungsang telah dikenal sebagai Basenji. Hal ini menunjukkan bahwa Wisata Budaya di Banyuasin memiliki potensi yang baik. Tradisi ini merupakan salah satu kekayaan budaya yang menjadi daya tarik pariwisata dan memperkenalkan budaya daerah.

Untuk mengunjungi desa Sungsang, dapat ditempuh dengan jalur air menggunakan speedboat melalui Sungai Musi, yang dimulai dari pelabuhan Kuto Besak, setelah desa Tanjung Mas selama sekitar 30 menit tiba di desa Sungsang. Sementara dengan tanah mengambil jam perjalanan.

Taman Nasional Sembilang
Taman Nasional Sembilang adalah konservasi hutan yang meliputi hutan produksi, hutan satwa liar, dan hutan wisata. Taman Nasional Sembilang merupakan salah satu ekosistem lahan basah yang cukup penting di Indonesia. Daerah ini juga telah diakui sebagai situs Ramsar 1945 atau kelima di Indonesia. Selain itu, Taman Nasional Sembilang juga menjadi habitat bagi ribuan burung air bermigrasi. Oleh karena itu, tidak mengherankan bahwa tujuan wisata unik ini telah ditetapkan sebagai Jaringan Kerja Lokasi Jalur Terbang yang kedua di Indonesia.

Keunikan lain dari Taman Nasional Sembilang dikelilingi oleh sungai dan pulau-pulau kecil yang memiliki berbagai sumber daya alam. Sementara kekayaan alam taman nasional ini dapat dilihat dari keanekaragaman flora dan fauna yang hidup dan berkembang di Taman Nasional Sembilang.

Beberapa fauna yang dapat ditemukan di daerah ini, adalah; harimau sumatera, gajah sumatera, tapir, siamang, kucing emas, rusa sambar, buaya muara, berbagai jenis ikan, kura-kura air tawar, lumba-lumba air tawar, dan berbagai jenis burung. Sementara itu, jenis flora yang dapat ditemukan di daerah ini meliputi; kuku gajah, nipah, cemara, pandan, Nibong, jelutung, menggeris, dan gelam tikus.

Jadi, jangan ragu untuk mengunjungi Taman Nasional Sembilang dengan keluarga dan teman-teman. kelelahan harian Anda akan hilang di tempat ini.

Di Empat Lawang ada
Tujuh Panggung Waterfall (Seven Levels)
Tujuh Panggung (Seven Levels) air terjun ini terletak di baris atas Bukit Barisan, tinggi 1.200 m di atas permukaan laut. Air terjun ini terdiri dari 7 tingkat menyerupai panggung sehingga bernama Seven Levels.

Air terjun di tahap pertama terdiri dari enam baris air mancur, yang masing-masing setinggi 2 meter dan sedalam bawahnya ada sekitar 3-4 meter dengan lebar sekitar 4x5 meter. Sementara itu, di kedua panggung hingga tujuh juga memberikan nuansa yang berbeda, karena ketinggian masing-masing air terjun yang berbeda, antara 5-14 meter. Tahap ketujuh sebenarnya memiliki dua sumber air yang mengalir ke kedalaman bawah dengan sekitar 10 m.

Di tingkat atas lebih, sebenarnya masih ada dua tahap waterfall. Tetapi tidak ada orang yang berani trekking di dalamnya, karena jalan yang cukup curam dengan kemiringan tebing batu mencapai 45 derajat. Disamping itu curam, tebing ini berlumut sehingga sulit untuk mendekati. suasana alam liar ini cukup cukup untuk memberikan kesan khusus bagi mereka yang memiliki gairah untuk menikmati alam. Namun, untuk mencapai lokasi ini dari kota Palembang cukup jauh. Palembang ke Tebing Tinggi dapat ditempuh dalam waktu 7 jam dengan mobil atau kereta api.

Lelah perjalanan dari desa Tanjungalam ke air terjun terasa terbayar ketika menikmati kesegaran alam sawah di air terjun. Sepanjang jalan desa dan jalan setapak, ladang, sawah dan gemericik aliran memiliki menemani dan melakukan perjalanan yang tak terlupakan.

Setelah menikmati air terjun, dua mata air panas dalam kenaikan sekitar 1,5 jam juga dapat menyelesaikan perjalanan sifat Anda.

Rafting
Aliran Sungai Musi Ulu memberi kesempatan untuk naik perahu karet saat rafting. Rute sepanjang 29 kilometer dari desa Tanjung Raya ke Tebingtinggi, Kabupaten ibukota Empat Lawang, memiliki beberapa poin dari aliran deras yang dapat meningkatkan adrenalin.

Di samping aliran deras dan gelombang, pusaran juga membuat perahu yang terombang-ambing di sela-sela batu-batu besar, yang tentunya membuat perahu penumpang harus berhati-hati. Jika tidak, perahu bisa terbalik dan menabrak batu. Tanpa mengenakan helm, tentu saja itu akan menjadi kegiatan yang berbahaya. Rute ini memiliki tiga tingkat kesulitan, dengan aliran deras dan cukup berbahaya. Di beberapa titik, kurva karena batu-batu besar membuat perahu karet terombang-ambing dan jika tidak mampu mengendalikan, dapat dibalik. Sepanjang rute, setidaknya ada 13 jeram yang cukup berat, yang menyebabkan batu dan membuat perahu melompat.

Pemandangan sepanjang sungai juga memberikan nuansa tersendiri. Selain bukit, tebing curam juga dapat digunakan untuk memanjat objek. Juga, beberapa muara sungai dengan batu menghitam dan ukuran yang cukup besar memberikan pemandangan yang indah. Aliran tenang di beberapa titik membuat peserta arung jeram harus menghemat energi untuk mendayung perahu. 29 kilometer jarak jauh dapat mencapai hanya dua jam menggunakan mobil, dengan perahu karet membutuhkan waktu enam jam.

Lubuk Tudung
Lubuk tundung adalah obyek wisata yang cukup unik untuk dikunjungi dan terletak di desa Tanjung Ning Lama, Kecamatan Tebing Tinggi. Orang-orang yang ingin mengunjungi tempat wisata ini akan memakan waktu sekitar 2 kilometer dari tiga persimpangan Jalan Lintas Sumatera (Jalinsum) Tebing Tinggi-Lubuklinggau.

Dengan menyeberangi county jalan selama sekitar 10 menit dari Jalinsum persimpangan, kita akan tiba di desa Tanjung Ning Lama. perkebunan kopi dan hutan sungai yang mengelilingi sungai Air Saling, yang merupakan sumber air dari Lubuk Tudung.

Sesampainya di lokasi Lubuk Tudung, panorama alam hijau tampaknya membuat suasana sekitar nyaman dan indah. Marl batu juga muncul mengelilingi Lubuk Tudung yang sekitar 8 meter kedalaman.

Di tengah kolam ada pusaran air. pusaran air ini sendiri sebelumnya tampak berat. Terutama ketika air pasang sungai, pusaran air akan terlihat melebar dan tampak memutar berat.

Masih banyak tempat wisata lainnya yang bisa dibaca di http://southsumatratourism.com/.

Sumber referensi :
https://translate.google.co.id/

No comments:

Post a Comment

Alamat Website

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...